Beda Dana Kampanye Jokowi dengan Prabowo di Pemilu 2014 dan 2019

Reporter:
Editor:

Rina Widiastuti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Calon Presiden nomor urut 01 Joko Widodo atau Jokowi (tengah) berpidato saat Konser Putih Bersatu di Stadion Utama GBK, Jakarta, Sabtu, 13 April 2019. Konser itu merupakan kampanye akbar untuk memenangkan pasangan Jokowi-Ma'ruf Amin. ANTARA

    Calon Presiden nomor urut 01 Joko Widodo atau Jokowi (tengah) berpidato saat Konser Putih Bersatu di Stadion Utama GBK, Jakarta, Sabtu, 13 April 2019. Konser itu merupakan kampanye akbar untuk memenangkan pasangan Jokowi-Ma'ruf Amin. ANTARA

    TEMPO.CO, Jakarta - Pada Kamis 2 Mei 2019, kedua tim calon presiden 2019 telah melaporkan penerimaan dan penggunaan dana kampanye kepada Komisi Pemilihan Umum (KPU) dan Badan Pengawas Pemilihan Umum (Bawaslu). Dari laporan tim pemenangan kedua calon, diketahui perbedaan jumlah dan sumber dana kampanye yang diterima, serta penggunaannya.

    Baca: Laporkan Dana Kampanye Pemilu, Kubu Jokowi Habiskan Rp 601 Miliar

    Tim Kampanye Nasional (TKN) Joko Widodo atau Jokowi - Ma’ruf Amin melaporkan jumlah penerimaan dana kampanye sebanyak Rp 606 miliar. Dari jumlah tersebut, total dana yang digunakan mencapai Rp 601 miliar.

    “Adapun dana sumbangan paling banyak dari perusahaan (badan usaha non-pemerintah) yang paling besar dari perusahaan, pengusaha,” kata Bendahara TKN, Sakti Wahyu Trenggono seusai melapor di Hotel Borobudur, Jakarta, Kamis, 2 Mei 2019.

    Dari Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo Subianto dan Sandiaga Salahuddin Uno melaporkan total penerimaan dana kampanye ialah Rp 213,2 miliar. Adapun total dana yang dikeluarkan untuk kampanye sebesar Rp 211,5 miliar.

    Berbeda dengan Jokowi-Ma'ruf, pasangan Prabowo-Sandiaga tak banyak menerima sumbangan dari para pengusaha. Sumbangan kampanye untuk pasangan ini tercatat paling banyak disumbang oleh masing-masing pasangan.

    Baca: Pengeluaran Dana Kampanye Prabowo - Sandiaga Rp 211,5 Miliar

    "Penerimaan yang paling besar adalah pasangan calon, dalam hal ini nominalnya adalah Rp 192,5 miliar," kata Bendahara BPN Thomas Djiwandono usai menyerahkan Laporan Penerimaan dan Pengeluaran Dana Kampanye (LPPDK) kepada KPU dan Bawaslu di Hotel Borobudur, Jakarta Pusat, Kamis.

    Dari laporan tersebut terlihat bahwa total dana kampanye yang digunakan oleh Jokowi-Ma'ruf tercatat lebih banyak 2,8 kali lipat dibandingkan Prabowo-Sandiaga. Selain itu, dari sisi penyumbang terbesar keduanya juga berbeda.

    Selanjutnya, bagaimana dengan dana kampanye pemilihan presiden 2014? Seperti diketahui dua pasangan yang saat yang saat ini berlaga, juga bersaing memperebutkan kursi RI 1 pada 2014. Namun, saat itu, Jokowi menggandeng Jusuf Kalla (JK) sedangkan Prabowo menggandeng Hatta Rajasa.

    Berdasarkan data LPPDK 2014 yang dikeluarkan oleh KPU, seperti dikutip ICW, total jumlah dana kampanye yang berhasil dihimpun Jokowi-JK saat itu mencapai Rp 312,3 miliar. Dari total dana tersebut, tak semua dana habis digunakan, berdasarkalan laporan penggunaan dana kampanye sebesar Rp 294 miliar.

    Dari jumlah itu, jika dilihat dari sumber dana, lebih dari 50 persen dana yang berhasil dikumpulkan merupakan sumbangan dari partai politik koalisi. Kemudian posisi terbanyak kedua diikuti oleh dana sumbangan badan usaha dan ketiga berasal dari sumbangan perseorangan.

    Adapun menurut catatan KPU, dana yang berhasil dihimpun oleh pasangan Prabowo-Hatta saat itu mencapai 166,5 miliar. Kepada KPU, total dana yang diterima tersebut dilaporkan oleh tim Prabowo-Hatta telah digunakan sebanyak 100 persen atau tidak ada yang tersisa.

    Calon Presiden nomor urut 02, Prabowo Subianto berorasi saat kampanye akbar bertajuk "Indonesia Menang bersama Prabowo Subianto" di Stadion Kridosono, Yogyakarta, Senin, 8 April 2019. ANTARA

    Dari sisi sumber atau penyumbang dana, kampanye Prabowo-Hatta paling banyak dari pemberian partai koalisi. Jumlahnya mencapai 60 persen lebih. Sedangkan penyumbang dana terbanyak kedua berasal dari badan usaha atau perusahaan.

    Uniknya, saat pemilihan presiden 2014, KPU mencatat bahwa sumbangan pasangan calon Prabowo-Hatta terhadap dana kampanye tercatat tak ada. Sedangkan, Jokowi-JK saat itu menyumbang dana untuk kampanye sebesar Rp 6 miliar. Namun, pada 2019, dana kampanye Prabowo-Sandiaga terbesar disumbang oleh personal alias berasal dari pasangan calon.

    Dari pemaparan data-data itu, secara umum terlihat bahwa, baik 2014 maupun 2019, jumlah dana kampanye yang berhasil dihimpun oleh Jokowi selalu lebih besar dibandingkan Prabowo. Selain itu, jika dibandingkan antara 2014 dengan 2019, komposisi sumber pendanaan terbesar juga berubah.

    Baca juga: Dana Kampanye Demokrat Telan Rp 190 Miliar

    Jika dibandingkan antara 2014 dan 2019, jumlah dana yang berhasil dihimpun Jokowi meningkat hampir 2 kali lipat atau setara 94 persen. Sedangkan Prabowo meningkat sebanyak sebanyak 74 persen. Kendati demikian, jika dibandingkan secara nominal, angka penggunaan dana maupun jumlah yang berhasil dikumpulkan Jokowi tetap lebih besar dibandingkan Prabowo.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Para Pencari Suaka Afganistan dan Data Sejak 2008

    Para pencari suaka Afganistan telantar di depan Kementerian BUMN di Jakarta pada Juli 2019. Sejak 2008, ada puluhan ribu pencari suaka di Indonesia.