Survei Sebut Banyak Kader Demokrat ke Jokowi, Kata Tim Prabowo?

Reporter:
Editor:

Rina Widiastuti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Direktur Materi dan Debat, Badan Pemenangan Nasional Prabowo-Sandiaga Uno, Sudirman Said,  di kawasan Sarinah, Jakarta Pusat pada Sabtu, 1 Desember 2018. (Andita Rahma)

    Direktur Materi dan Debat, Badan Pemenangan Nasional Prabowo-Sandiaga Uno, Sudirman Said, di kawasan Sarinah, Jakarta Pusat pada Sabtu, 1 Desember 2018. (Andita Rahma)

    TEMPO.CO, Jakarta - Direktur Materi dan Debat Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo Subianto - Sandiaga Uno, Sudirman Said meyakini bahwa kepemimpinan Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) dapat merangkul kader Partai Demokrat agar satu komando memilih Prabowo Subianto-Sandiaga Uno dalam pemilihan presiden 2019.

    Baca: Indikator: Pemilih dari Partai Koalisi Jokowi Terpecah ke Prabowo

    “Saya melihat leadership-nya Pak SBY itu sangat kuat di Demokrat, jadi sinyal Pak SBY pasti akan diikuti oleh seluruh kader Demokrat,” ujar Sudirman di Media Center Prabowo - Sandiaga, Jalan Sriwijaya, Jakarta, Rabu 23 Januari 2019.

    Sebelumnya lembaga survei Indikator Politik merilis hasil sigi teranyar soal pemilih pasangan capres-cawapres berdasarkan partai politik pilihannya dalam pilpres 2019. Peneliti Indikator, Rizka Halida menyebutkan para pemilih dari basis partai koalisi pendukung Prabowo-Sandiaga masih terpecah memilih pasangan Jokowi-Ma'ruf, atau yang ia sebut sebagai split-ticket voters.

    "Basis koalisi Prabowo-Sandiaga sedikit lebih besar yang keluar dari arah dukungan partainya, sekitar 28,2 persen," ujar Rizka di kantor Indikator Politik, Jakarta, Rabu, 23 Januari 2019.

    Baca: Golput, Advokat Ini Sebut Muak dengan Jokowi Apalagi Prabowo

    Sudirman juga mengatakan, kader-kader partai koalisinya, terbukti lebih militan. Cirinya adalah, lebih banyak caleg di partai koalisi mereka yang menaruh gambar Prabowo-Sandiaga di alat peraga kampanye (APK), ketimbang di partai koalisi paslon inkumben.

    Atas dasar itu, Sudirman mengaku yakin partai koalisinya lebih solid, untuk memperjuangkan kemenangan Prabowo-Sandiaga. “Baik Gerindra, Demokrat, PKS, PAN, dan Berkarya, di Jawa Tengah PPP juga ikut kami. Istilahnya akan gulat lah mendukung capres 02,” tutur dia.

    Tak hanya di kubu Prabowo, Indikator juga menuturkan pendukung Jokowi-Ma'ruf, ada 24,1 persen yang terpecah ke oposisi. Di antaranya, adalah hampir separuh basis pemilih PPP terbelah ke capres oposisi, atau sebanyak 43,2 persen memilih Prabowo. Selain itu, Partai Hanura dengan 39,6 persen yang memilih Prabowo.

    Menanggapi soal itu, mantan Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral ini mengatakan tidak akan memanfaatkan split-ticket voters. Namun ia juga tak bisa menghalangi mereka untuk tidak memilih paslonnya.

    “Kami tidak ingin memecah belah partai, tapi dalam urusan pilpres berarti memilih orang. Kami juga tidak bisa menghalangi kalau sebagian partai-partai yang ada di koalisi 01 kadernya ikut kami,” ucap Sudirman.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Realitas Versus Laporan Data Statistik Perkebunan Indonesia

    Laporan Data Statistik Perkebunan Indonesia 2017-2019 mencatat luas area perkebunan 2016 mencapai 11,2 juta hektare. Namun realitas berkata lain.