Kumpulkan DPD Gerindra, Prabowo Berikan Arahan Ini untuk Pilpres

Reporter:
Editor:

Ninis Chairunnisa

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Prabowo Subianto dalam acara Halal Bi Halal dengan kader Partai Gerindra di Palembang, Kamis, 21 Juni 2018. TEMPO/Ahmad Supardi

    Prabowo Subianto dalam acara Halal Bi Halal dengan kader Partai Gerindra di Palembang, Kamis, 21 Juni 2018. TEMPO/Ahmad Supardi

    TEMPO.CO, Jakarta - Dewan Pimpinan Pusat Partai Gerindra mengumpulkan jajaran pengurus Dewan Pimpinan Daerah untuk mengatur strategi terkait persiapan menghadapi tahun politik skala nasional, terutama untuk pencalonan pilpres 2019 pada Kamis malam.

    Sekretaris Jenderal Gerindra Ahmad Muzani mengatakan rapat internal tersebut dihadiri oleh seluruh DPD tingkat provinsi yang diwakili oleh sekretaris. Pada kesempatan itu, Ketua Umum Prabowo Subianto memberikan brainstorming kepada jajaran DPD.

    Baca: Dua Bekas Menteri Jokowi Ini Merapat ke Prabowo - Sandiaga

    “Beliau (Prabowo) menjelaskan lika liku (pencalonan presiden) itu, dan semua DPD menerima penjelasan itu,” kata Muzani di Jalan Kertanegara, Kamis, 30 Agustus 2018.

    Muzani mengatakan Prabowo juga memberikan arahan kepada DPD untuk mempersiapkan diri membentuk tim koalisi, berkomunikasi dan berkoordinasi dengan partai-partai di tingkat provinsi, kabupaten/kota hingga ke akar rumput. Hal tersebut, kata dia, dipersiapkan agar proses pemenangan merupakan hasil kerja kolektif seluruh elemen partai.

    Baca: Gerindra Ungkap Beda Gaya Prabowo dan Jokowi Bentuk Tim Kampanye

    Arahan Prabowo lainnya, kata Muzani, adalah menguatkan mesin partai dan mulai membentuk relawan demi meningkatkan potensi pemenangan. Capres yang diusung oleh Gerindra itu juga meminta agar tim segera mempersiapkan saksi. "Karena untuk melatih saksi butuh proses yang panjang," ujarnya.

    Pada pilpres 2019, menurut Muzani, sedikitnya mereka harus menyiapkan sebanyak 778 ribu orang saksi di tempat pemungutan suara (TPS). “Nah menyiapkan saksi sebanya itu tentu saja tidak bisa simsalabim. Karena itu kami diminta untuk mempersiapkan saksi termasuk pemberian pelatihan saksi,” kata dia.

    Baca: Alasan Demokrat Belum Setor Nama untuk Timses Prabowo - Sandiaga


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Menimbun Kalori Kue Lebaran, seperti Nastar dan Kastengel

    Dua kue favorit masyarakat Indonesia saat lebaran adalah nastar dan kastangel. Waspada, dua kue itu punya tinggi kalori. Bagaimana kue-kue lain?