Perludem: Pemenang Pilpres 2019 Berdasar Suara Terbanyak

Reporter:
Editor:

Tulus Wijanarko

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Koordinator Divisi Korupsi Politik ICW Donal Fariz, Peneliti LIPI Syamsudin Haris, dan Direktur Eksekutif Perludem Titi Anggraini dalam diskusi Pilpres 2019 di kantor ICW, Jakarta Selatan, 6 Maret 2018. TEMPO/M Julnis Firmansyah

    Koordinator Divisi Korupsi Politik ICW Donal Fariz, Peneliti LIPI Syamsudin Haris, dan Direktur Eksekutif Perludem Titi Anggraini dalam diskusi Pilpres 2019 di kantor ICW, Jakarta Selatan, 6 Maret 2018. TEMPO/M Julnis Firmansyah

    TEMPO.CO, Jakarta - Direktur Eksekutif Perkumpulan Untuk Pemilu dan Demokrasi (Perludem) Titi Anggraini mengatakan penetapan pemenang dalam pemilihan presiden alias Pilpres 2019 adalah berdasar perolehan suara.

    Baca juga: Data Masuk Quick Count di Atas 90 Persen: Jokowi Ungguli Prabowo

    Hal itu, kata Titi Anggraini, berdasarkan Putusan Mahkamah Konstitusi Nomor 50/PUU-XII/2014 tentang Pengujian Undang-Undang Nomor 42 Tahun 2008 Tentang Pemilu Presiden dan Wakil Presiden Terhadap UUD 1945. Putusan MK Nomor 52/2014 sudah diakomodir dalam Pasal 3 Ayat (7) Peraturan Komisi Pemilihan Umum (PKPU) Nomor 5 Tahun 2019.

    "Pasal itu berbunyi Dalam hal hanya terdapat 2 (dua) Pasangan Calon dalam Pemilu Presiden dan Wakil Presiden, KPU menetapkan Pasangan Calon yang memperoleh suara terbanyak sebagai Pasangan Calon terpilih," ujar Titi saat dihubungi, Ahad, 21 April 2019.

    Pada tahun 2014, Perludem mengajukan permohonan  uji materi penafsiran Pasal 159 Undang-Undang 42/2008.  Dalam pembacaan sidang putusan pada 3 Juli 2014, Ketua MK waktu itu Hamdan Zoelva menyampaikan majelis hakim mengabulkan uji materi itu. 

    “Mengabulkan untuk seluruhnya Pasal 159 ayat (1) bertentangan sepanjang tidak dimaknai dan tidak berlaku untuk hanya terdiri dua pasangan calon presiden dan calon wakil presiden,” kata Hamdan Zoelva saat membacakan amar putusan.

    MK membatalkan adanya penafsiran perolehan suara sebanyak 20 persen di setengah jumlah provinsi yang ada di Indonesia untuk menentukan pemenang pemilu presiden. Artinya, penetapan pemenang pemilu presiden hanya ditentukan berdasarkan perolehan suara terbanyak.

    Dalam pendapat MK yang dibacakan hakim konsitusi Muhammad Alim, sebaran suara sebanyak 20 persen di setengah jumlah provinsi di Indonesia dalam Pasal 159 itu berlaku jika ada lebih dari dua pasangan calon presiden dan wakil presiden. Namun, jika hanya ada dua pasangan, tidak perlu pemilu dua putaran.

    Titi dimintai pendapatnya terkait beredarnya pesan berantai yang mencantumkan perlunya tiga persyaratan untuk penetapan calon presiden dalam Pilpres 2019. Tiga persyaratan yang disebut dalam pesan tersebut yakni suara lebih dari 50 persen, memenangkan suara di 1/2 jumlah provinsi (17 Provinsi), dan di 17 Provinsi lainnya yang kalah minimal suara 20 persen. Menurut Titi hal itu tidak benar. 

    Titi menegaskan substansi putusan MK Nomor 50/2014 sudah jelas mengatur tentang aturan untuk pemilihan dengan dua pasangan calon. "Jadi tidak ada lagi polemik," ungkap dia.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Wajah Anggota Kabinet Indonesia Maju yang Disusun Jokowi - Ma'ruf

    Presiden Joko Widodo mengumumkan para pembantunya. Jokowi menyebut kabinet yang dibentuknya dengan nama Kabinet Indonesia Maju.