Indomatrik: Selisih Elektabilitas Prabowo dan Jokowi 3,93 Persen

Reporter:
Editor:

Juli Hantoro

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pasangan capres-cawapres nomor urut 01 Joko Widodo atau Jokowi bersalaman dengan pasangan nomor urut 02 Prabowo Subianto, usai Debat Pertama Capres & Cawapres 2019, di Hotel Bidakara, Jakarta, Kamis, 17 Januari 2019. Debat tersebut mengangkat tema Hukum, HAM, Korupsi, dan Terorisme. ANTARA

    Pasangan capres-cawapres nomor urut 01 Joko Widodo atau Jokowi bersalaman dengan pasangan nomor urut 02 Prabowo Subianto, usai Debat Pertama Capres & Cawapres 2019, di Hotel Bidakara, Jakarta, Kamis, 17 Januari 2019. Debat tersebut mengangkat tema Hukum, HAM, Korupsi, dan Terorisme. ANTARA

    TEMPO.CO, Jakarta - Survei terbaru Indomatrik menunjukkan tingkat elektabilitas dua pasangan calon peserta Pilpres 2019, Joko Widodo atau Jokowi - Ma'ruf Amin dan Prabowo - Sandiaga Uno, bersaing ketat, selisih elektabilitas Prabowo dengan Jokowi saat ini tinggal 3,93 persen.

    Baca juga: Fadli Zon Klaim Elektabilitas Prabowo Sudah Menyalip Jokowi

    Direktur Riset Lembaga Survei Indomatrik Syahruddin Y.S. mengatakan bahwa pasangan Prabowo - Sandi mendapatkan simpati publik sebesar 44,04 persen, sedangkan pasangan Jokowi-Maruf 47,97 persen. "Mereka yang belum menentukan (swing voter) tetapi akan berpartisipasi dalam pilpres sekitar 7,99 persen," kata dia dalam rilis pada Jumat 15 Februari 2019.

    Survei Indomatrik ini dilakukan pada 21 sampai 26 Januari 2019 dan dilaksanakan secara proporsional di 34 Provinsi dengan responden merupakan para pemilih yang telah berusia 17 tahun atau sudah menikah dan terdaftar di KPU sebagai pemilih yang memiliki hak pilih dalam Pilpres 2019.

    Ia menyebutkan jumlah sampel responden sebanyak 1.800 orang. Penentuan responden dilakukan secara random sistematis dengan "margin of error" 2,8 persen pada tingkat kepercayaan 95 persen.

    Syahrudin mengatakan bahwa elektabilitas Prabowo - Sandi yang bertengger di angka 44,04 persen ini disebabkan oleh beberapa asumsi responden, di antaranya alasan menginginkan perubahan, mampu memperbaiki ekonomi, mampu membawa Indonesia lebih baik, dan figur Prabowo - Sandi yang dipandang berkarakter tegas dan berwibawa.

    Sementara itu, figur Jokowi-Maruf yang memperoleh elektabilitas sebesar 47,97 persen karena dianggap kerjanya terlihat, memberikan bantuan berupa materi terhadap warga, merakyat, dan berpengalaman.

    Menurut Syahruddin, selisih elektabilitas antara keduanya di angka 3,93 persen ini karena dampak penilaian masyarakat terhadap rendahnya kinerja Jokowi yang tidak sesuai dengan janji kampanye pada Pilpres 2014.

    Baca juga: Fadli Zon Optimistis Prabowo - Sandiaga Menang 63 Persen

    Keunggulan elektabilitas di bawah 10 persen bagi petahana, menurut Syahruddin, sangatlah riskan.

    "Waktu yang masih tersisa 2 bulan ke depan menjadi peluang dan kesempatan emas pasangan Prabowo - Sandi dalam mengejar ketertinggalan," katanya.

    Menurut dia, hasil survei yang sangat ketat ini merupakan modal bagi Prabowo - Sandi dan Jokowi - Ma'ruf untuk bersaing lebih keras lagi dalam mencari simpati masyarakat dalam memenangi pertarungan pada 17 April 2019.

    Jika dibandingkan dengan hasil sigi lembaga lain, survei Indomatrik ini terlihat jauh berbeda. Dalam survei Indikator Politik misalnya, pada Desember 2018 elektabilitas Jokowi - Ma'ruf 54,9 persen, sedangkan Prabowo - Sandiaga sebesar 34,8 persen.

    Adapun survei dari LSI Denny JA yang dirilis Januari lalu, Jokowi - Ma'ruf Amin meraih 54,8 persen sedangkan Prabowo - Sandiaga 31,0 persen. Adapun yang masih belum memutuskan atau rahasia maupun tidak tahu dan tidak jawab sebesar 14,2 persen.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Gerhana Bulan Parsial Umbra Terakhir 2019

    Pada Rabu dini hari, 17 Juli 2019, bakal terjadi gerhana bulan sebagian. Peristiwa itu akan menjadi gerhana umbra jadi yang terakhir di tahun 2019.