Saat Prabowo Larang Relawan Nyanyi Ganti Presiden dan Sontoloyo

Reporter:
Editor:

Amirullah

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Calon presiden Prabowo Subianto, didampingi Wakil Ketua Umum Partai Gerindra Fadli Zon saat menghadiri acara jalan sehat yang digelar oleh kelompok relawan Roemah Djoeang di kawasan Jalan Medan Merdeka Selatan, Jakarta Pusat, Sabtu, 2 Februari 2019. TEMPO/Budiarti Utami Putri.

    Calon presiden Prabowo Subianto, didampingi Wakil Ketua Umum Partai Gerindra Fadli Zon saat menghadiri acara jalan sehat yang digelar oleh kelompok relawan Roemah Djoeang di kawasan Jalan Medan Merdeka Selatan, Jakarta Pusat, Sabtu, 2 Februari 2019. TEMPO/Budiarti Utami Putri.

    TEMPO.CO, Jakarta - Calon presiden Prabowo Subianto menghindari melontarkan pernyataan bernada kampanye saat menghadiri acara penutupan jalan sehat yang digelar oleh kelompok relawan Roemah Djoeang Sabtu pagi, 2 Februari 2019. Prabowo mengakui dirinya berhati-hati agar tak melanggar aturan kampanye pemilihan presiden 2019.

    Baca: Maimun Zubair Sebut Prabowo, Politikus Gerindra: Doa Itu Sakral

    "Sekarang serba banyak pembatasan, enggak boleh ini, enggak boleh itu. Jadi saya hati-hati, kalau sedikit salah kita disemprit," kata Prabowo di lapangan sepak bola Lapangan Banteng, Jakarta Pusat, Sabtu, 2 Februari 2019.

    Prabowo meminta maaf karena dirinya tak bisa berbicara panjang lebar. Dia kemudian mengalihkan topik dengan membahas topi bundar yang dipakainya. Selain itu, Prabowo juga berkelakar soal celananya yang sampai tertarik-tarik oleh para emak-emak yang ingin berfoto dari bawah panggung.

    Tak lama kemudian, Prabowo memutuskan memanggil Ketua Dewan Kehormatan Partai Amanat Nasional Amien Rais untuk bangun dari tempat duduk dan bergabung bersamanya. Namun, dia meminta Amien berdoa, bukan berpidato mengkritik pemerintah. "Pak Amien mungkin sebentar menyapa. Tapi enggak boleh pidato Pak, pidato yang keras-keras enggak boleh Pak," kata dia.

    Setelah Amien rampung berdoa, Prabowo lanjut menyapa pendukungnya. Saat mengajak pendukungnya bernyanyi, Prabowo langsung menukas saat mereka meminta lagu "2019 Ganti Presiden". "Nyanyinya jangan yang galak-galak. Jangan, jangan! Enggak boleh kampanye," kata Prabowo.

    Pembawa acara kemudian menanyai Prabowo bagaimana kalau lagu yang diputar Sontoloyo. Lagu yang isinya menyindir pernyataan Presiden Joko Widodo soal politikus sontoloyo ini dinyanyikan oleh Sang Alang, Ahmad Dhani, dan Fadli Zon. Namun, Prabowo menolak.

    Baca: Setelah Salah Ucap, Maimun Zubair Ajak Santri Dukung Jokowi

    "Jangan, jangan! Kita ini sejuk damai sama semua orang, kita hormati semua orang," ujar dia.

    Prabowo akhirnya meminta para pendukungnya menyanyikan lagu nasional "Halo-halo Bandung" dan "Maju Tak Gentar".


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Wajah Anggota Kabinet Indonesia Maju yang Disusun Jokowi - Ma'ruf

    Presiden Joko Widodo mengumumkan para pembantunya. Jokowi menyebut kabinet yang dibentuknya dengan nama Kabinet Indonesia Maju.