Hashim: Elektabilitas Prabowo Terpaut 11 Persen dari Jokowi

Reporter:
Editor:

Syailendra Persada

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Calon presiden nomor urut 02, Prabowo Subianto (kiri) dan adiknya, Hashim Djojohadikusumo saat menghadiri Deklarasi Gerakan Emas di Stadion Klender, Jakarta Timur, Rabu, 24 Oktober 2018. TEMPO/Budiarti Utami Putri.

    Calon presiden nomor urut 02, Prabowo Subianto (kiri) dan adiknya, Hashim Djojohadikusumo saat menghadiri Deklarasi Gerakan Emas di Stadion Klender, Jakarta Timur, Rabu, 24 Oktober 2018. TEMPO/Budiarti Utami Putri.

    TEMPO.CO, Jakarta - Wakil Ketua Dewan Pembina Partai Gerindra, yang juga adik kandung Prabowo Subianto, Hashim Djojohadikusumo, mengungkap hasil survei internal Badan Pemenangan Nasional (BPN) terkait elektabilitas Prabowo Subianto - Sandiaga Uno dan Joko Widodo atau Jokowi - Ma'ruf Amin.

    Baca: Hashim Jamin Prabowo tak Akan Dirikan Negara Islam

    Menurut Hashim, survei internal BPN menemukan selisih elektabilitas antara Prabowo - Sandiaga tak lebih dari 11 persen dengan Jokowi - Ma'ruf.

    "Ada yang 5 sampai 7 persen, ada yang 6 sampai 10 persen, dan ada yang katakan 7 sampai 11 persen," kata Hashim kepada Tempo di gedung Bhayangkari, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Minggu, 27 Januari 2019.

    Hashim lalu menuturkan lembaga-lembaga survei yang mengumumkan jarak elektabilitas keduanya lebih dari 20 persen telah melakukan kebohongan. "Memang masih (unggul Jokowi). Tapi saya kira yang mengatakan 20 sampai 25 persen di atas itu semuanya hoax dan fake news," tutur dia.

    Sebelumnya, beberapa hasil sigi lembaga-lembaga survei menemukan jarak elektabilitas kedua pasangan calon masih terpaut dua digit. Di antaranya adalah survei Indikator Politik sebesar 20,1 persen, Alvara 19,2 persen, dan Charta Politika 19,1 persen.

    Sementara itu, hasil survei Media Survei Nasional (Median) menemukan jarak elektabilitas kedua paslon tinggal satu digit, yaitu 9,2 persen.

    Simak juga: Cerita Hashim Soal Latar Belakang Agama Keluarga Prabowo Beragam

    Wakil Ketua BPN Mardani Ali Sera sebelumnya juga mengatakan selisih elektabilitas Prabowo - Sandiaga tak terpaut cukup jauh dengan tren yang membaik. "Trennya getting closer, dari 14 persen ke 11 persen," kata Mardani 8 Januari 2019 lalu.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Sebab dan Pencegahan Kasus Antraks Merebak Kembali di Gunungkidul

    Kasus antraks kembali terjadi di Kabupaten Gunungkidul, DI Yogyakarta. Mengapa antraks kembali menjangkiti sapi ternak di dataran tinggi tersebut?