Adian Napitupulu Disebut-sebut Layak Masuk Kabinet Jokowi

Reporter:
Editor:

Tulus Wijanarko

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • (kiri-kanan) Anggota DPR Lintas Fraksi Adian Napitupulu (PDIP), Taufiqulhadi (Nasdem), Inas Nasrullah Zubir (Hanura) saat menyampaikan pernyataan sikap di Gedung Nusantara I, Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta Pusat, 20 November 2015. TEMPO/Dhemas Reviyanto

    (kiri-kanan) Anggota DPR Lintas Fraksi Adian Napitupulu (PDIP), Taufiqulhadi (Nasdem), Inas Nasrullah Zubir (Hanura) saat menyampaikan pernyataan sikap di Gedung Nusantara I, Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta Pusat, 20 November 2015. TEMPO/Dhemas Reviyanto

    TEMPO.CO, Jakarta - Ketua DPP Bidang Komunikasi dan Media Massa Partai Perindo Arya Sinulingga menilai politikus PDI Perjuangan Adian Napitupulu merupakan figur yang pantas untuk menjadi menteri di kabinet Joko Widodo alias Jokowi-Ma’ruf Amin. Alasannya, Adia ikut "berkeringat" memenangkan pasangan ini di Pilpres 2019.

    Baca juga: Soal Aktivis 98 Jadi Menteri, Adian Yakin Jokowi Sudah Kantongi Nama

    "Mulai Pilpres 2014 hingga Pilpres 2019 betul-betul bekerja memperjuangkan Pak Jokowi jadi presiden," kata Arya dalam video yang tersebar di media sosial, Selasa, 9/7. Video mantan juru bicara TKN Jokowi-Ma'ruf yang berdurasi 58 detik itu diunggah oleh akun Boy Bathara Parhusip di Instagram, Senin, 8/7 sekitar Pukul 23.30 WIB, dan telah ditonton ribuan kali.

    Arya mengatakan legislator PDI Perjuangan itu juga merupakan pentolan aktivis angkatan 1998 yang berpegang teguh pada ideologi Pancasila. "Dia juga punya komunikasi sangat baik dengan partai-partai politik," ucap dia.

    Keunggulan lain adalah kecilnya resistensi jika Adian masuk kabinet Jokowi. Selain itu, kata Arya, koleganya itu juga punya kemampuan mengelola organisasi.

    Wakil Ketua Umum DPP Partai Gerindra Arief Poyuono menilai Adian Napitupulu layak menjadi menteri di Kabinet Kerja Jokowi-Ma'ruf. "Sosok seperti Adian akan banyak menyerap aspirasi rakyat yang bisa diaplikasikan dalam program pembangunan Jokowi-Ma'ruf," kata Arief.

    Menurut dia, Jokowi-Ma'ruf memerlukan tenaga dan pemikiran Adian Napitupulu di kabinet dalam melanjutkan pemerintahannya.

    Sebelumnya, Presiden RI Jokowi sempat menyinggung nama Aktivis 98 sekaligus politikus Adian Napitupulu saat berbicara soal menteri dalam pemerintahan ketika menghadiri acara halalbihalal dengan Aktivis 98 di Jakarta, pertengahan Juni lalu.

    Awalnya Presiden mengatakan Aktivis 98 banyak menjadi kepala daerah, baik bupati, wali kota, maupun gubernur. Aktivis 98 juga sudah ada yang menjadi wakil rakyat sebagai anggota DPR RI. Namun, Presiden mengatakan belum ada Aktivis 98 yang menjadi menteri.

    "Berkaitan dengan Aktivis 98, ini adalah pelaku sejarah, memang sebagian besar sudah ada yang menjabat bupati, DPR, wali kota, atau jabatan lain. Akan tetapi, saya juga mendengar ada yang belum. Saya lihat menteri belum," kata Jokowi.

    Sesaat setelah pernyataan Jokowi itu para aktivis 98 yang hadir lantas meneriakkan nama Adian Napitupulu sebagai bentuk dukungan kepada politikus PDIP itu untuk masuk dalam pemerintahan mendatang.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Gerhana Bulan Parsial Umbra Terakhir 2019

    Pada Rabu dini hari, 17 Juli 2019, bakal terjadi gerhana bulan sebagian. Peristiwa itu akan menjadi gerhana umbra jadi yang terakhir di tahun 2019.