CSIS: Tidak Fair Prabowo Sebut Indonesia Tak Dihormati di ASEAN

Reporter:
Editor:

Tulus Wijanarko

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Capres nomor urut 02, Prabowo Subianto mengikuti debat capres putaran keempat di Hotel Shangri La, Jakarta, Sabtu, 30 Maret 2019. ANTARA

    Capres nomor urut 02, Prabowo Subianto mengikuti debat capres putaran keempat di Hotel Shangri La, Jakarta, Sabtu, 30 Maret 2019. ANTARA

    TEMPO.CO, Jakarta - Pernyataan Prabowo Subianto soal Indonesia tidak dihormati di ASEAN yang disampaikan dalam debat capres keempat, Sabtu, 30/3, lalu, dinilai tidak adil.

    Berita terkait:Sindir Pembisik Jokowi, Prabowo: Aduh Pak Siapa Yang Briefing

    “Sebenarnya tidak fair kalau dibilang seperti itu. ASEAN dibahas sedikit sekali (dalam debat capres), yaitu hanya mengenai Rakhine State. Kebetulan dalam konteks Myanmar, kalau solusinya lewat ASEAN memang ada keterbatasan bagi Indonesia,” ujar pengamat politik luar negeri dari Centre for Strategic and International Studies (CSIS) Shafiah Muhibat, di Jakarta, Senin, 1/04. .

    Shafiah bicara dalam "Forum Diskusi Seri Pemilu 2019” yang diselenggarakan CSIS di Jakarta, Senin (1/4). Pernyataan Prabowo tersebut untuk menjawab petahana Joko Widodo (Jokowi) yang mengajukan pertanyaan mengenai isu Rakhine State di Myanmar.

    Menurut Shafiah, keterbatasan yang dimaksud adalah formalitas yang berlaku dalam ASEAN, termasuk prinsip non-intervensi yang dipegang teguh antaranggota ASEAN. Ini adalah prinsip  untuk tidak mencampuri urusan dalam negeri negara lain.

    Namun, kata Shafiah, sebenarnya Indonesia telah melakukan banyak inisiatif untuk mendukung penyelesaian konflik di Rakhine State--yang memaksa lebih dari 750 ribu warga Rohingya mengungsi ke Bangladesh.

    Selain memberikan bantuan kemanusiaan kepada para pengungsi Rohingya, Indonesia beserta para menteri luar negeri ASEAN telah menunjuk Badan Pusat Koordinasi ASEAN untuk Bantuan Kemanusiaan tentang Penanggulangan Bencana (AHA Centre) untuk membantu repatriasi para pengungsi Rohingya dari wilayah perbatasan Cox’s Bazar ke Rakhine State.

    “Indonesia sudah banyak inisiatif untuk Myanmar yang dilakukan lewat ASEAN maupun secara bilateral,” tutur Shafiah.

    Ketua Departemen Hubungan Internasional CSIS itu juga menolak anggapan Indonesia tidak memiliki posisi kuat dalam diplomasi di ASEAN. Dia menyebut Indonesia memiliki kemampuan memimpin dalam beberapa bidang seperti IUU fishing dan penanggulangan terorisme.

    Shufa mengakui beberapa isu Indonesia belum punya agenda setting. “Tetapi dalam beberapa isu lain kita sudah punya,” kata dia.

    Capres Nomor Urut 02 Prabowo Subianto sebelumnya menyebut Indonesia tidak terlalu dihormati di kalangan internasional, juga di kawasan Asia Tenggara. Ia juga menyebut komunitas wartawan asing di Indonesia menyindir Indonesia sebagai “negara yang memiliki banyak potensi”.

    Indonesia, menurut dia, dipandang sebagai negara yang banyak utang dengan mata uang yang lemah, serta masih membutuhkan impor bahan pangan.

    Meskipun ia sepakat dengan peran diplomasi Indonesia sebagai mediator konflik internasional, Prabowo menggarisbawahi peran tersebut akan lebih kuat jika didukung kekuatan pertahanan dan militer, serta kemampuan pemerintah untuk menyejahterakan rakyatnya


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Upaya Pemerintah Mengolah Sampah Menjadi Bahan Baku PLTSa

    Pemerintah berupaya mengurangi persoalan sampah dengan cara mengolahnya menjadi energi penggerak PLTSa di duabelas kota di Indonesia.