Survei: Jokowi Unggul di Jawa, Prabowo Kuat di Sumatera

Reporter:
Editor:

Rina Widiastuti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Capres nomor urut 01 Joko Widodo atau Jokowi (kedua kiri) dan Capres nomor urut 02 Prabowo Subianto berjabat tangan seusai mengikuti debat capres 2019 di Hotel Sultan, Jakarta, Minggu, 17 Februari 2019. ANTARA

    Capres nomor urut 01 Joko Widodo atau Jokowi (kedua kiri) dan Capres nomor urut 02 Prabowo Subianto berjabat tangan seusai mengikuti debat capres 2019 di Hotel Sultan, Jakarta, Minggu, 17 Februari 2019. ANTARA

    TEMPO.CO, Jakarta - Hasil survei Center Strategic and International Studies (CSIS) menunjukkan bahwa pasangan calon presiden-wakil presiden nomor urut 01, Joko Widodo atau Jokowi - Ma’ruf Amin, lebih unggul dibanding pesaingnya, Prabowo Subianto-Sandiaga Salahuddin Uno. Dalam survei itu, elektabilitas Jokowi - Ma’ruf secara nasional mencapai 51,4 persen. Sedangkan Prabowo - Sandiaga memiliki elektabilitas 33,3 persen. Sebanyak 15,3 persen responden menyatakan tidak menjawab atau belum menentukan pilihan.

    Baca: Survei CSIS: Jokowi - Ma'ruf 51,4 Persen, Prabowo - Sandi 33,3

    "Angka yang tidak jawab atau rahasia ini cukup besar. Mereka mungkin sudah punya pilihan, tapi dia tidak terbuka dalam menyampaikan pilihan politiknya," ujar peneliti dari CSIS, Arya Fernandez, di Hotel Fairmont, Jakarta, Kamis, 28 Maret 2019.

    Keunggulan Jokowi - Ma’ruf dipengaruhi oleh tingkat kepuasan atas kinerja pemerintah yang cukup tinggi, yaitu 72,9 persen. Tingkat kepuasan paling tinggi terletak pada program pembangunan dan infrastruktur, sebanyak 79,2 persen responden menyatakan puas. Sedangkan tingkat kepuasan yang paling rendah berada di sektor hubungan luar negeri dan ekonomi, dengan tingkat kepuasan masing-masing 61,9 persen dan 61,5 persen.

    Survei CSIS dilakukan terhadap 1.960 responden di 34 provinsi sepanjang 15-22 Maret lalu. Populasi survei adalah para pemilih yang telah mempunyai hak pilih dalam Pemilu 2019. Penarikan sampel sepenuhnya dilakukan secara acak menggunakan metode multistage random sampling. Sedangkan margin of error dalam survei ini sebesar +/- 2,21 persen pada tingkat kepercayaan 95 persen.

    Pasangan Prabowo - Sandiaga unggul di Pulau Sumatera dengan tingkat elektabilitas hingga 49,6 persen, jauh meninggalkan Jokowi - Ma’ruf yang memperoleh 37,3 persen. “Sisanya, 1,5 persen belum menentukan pilihan dan 11,6 persen merahasiakan pilihan," ujar Arya. Menurut dia, untuk daerah yang lebih banyak dihuni oleh suku Melayu, sebagian besar mendukung Prabowo-Sandi. “Kelompok etnis ini suka dengan tipikal orang yang keras dan tegas, dan itu dicitrakan di kubu Prabowo - Sandi.”

    Baca: Survei CSIS: Jokowi Menang di 8 Wilayah - Prabowo Hanya 1

    Pasangan Jokowi - Ma’ruf unggul di Pulau Jawa. Elektabilitas Jokowi - Ma’ruf paling tinggi di Jawa Tengah dan Yogyakarta yang mencapai 70 persen, sedangkan Prabowo-Sandiaga hanya 13,9 persen. Kekuatan kedua kubu hampir berimbang di Jawa Barat dan Banten, dengan Jokowi - Ma’ruf mencapai 47,4 persen, sedikit lebih tinggi dibanding Prabowo - Sandiaga yang memperoleh 42,1 persen.

    "Untuk Jawa Barat, walaupun banyak yang mengklaim itu basis PKS, tapi secara keseluruhan PDIP masih unggul di provinsi ini," ujar peneliti dari CSIS, Noory Okthariza, di lokasi yang sama. Di Jawa Timur, Jokowi - Ma'ruf unggul dengan 49,1 persen, sedangkan Prabowo - Sandi tertinggal di angka 23,1 persen.

    Jokowi - Ma’ruf juga unggul di Kalimantan, Sulawesi, Bali, Nusa Tenggara Barat, Nusa Tenggara Timur, Maluku, hingga Papua. Elektabilitas pasangan nomor urut 01 ini antara 47,9 persen dan 66,6 persen. Sedangkan elektabilitas Prabowo-Sandiaga antara 24,8 persen dan 37,9 persen.

    Survei Charta Politika yang dirilis pada Senin lalu juga menunjukkan hasil yang tidak jauh berbeda. Elektabilitas Jokowi - Ma’ruf secara nasional mencapai 53,6 persen, mengungguli Prabowo - Sandiaga yang memperoleh 35,4 persen. Prabowo - Sandiaga hanya unggul di Pulau Sumatera dengan perolehan 48,3 persen, sedikit lebih tinggi dibanding Jokowi yang memperoleh 43,3 persen. Sedangkan di pulau lain, Jokowi - Ma’ruf lebih unggul.

    Direktur Eksekutif Charta Politika, Yunarto Wijaya, mengatakan kekuatan terbesar Prabowo di Sumatera berada di Aceh, Sumatera Barat, dan Sumatera Selatan. Menurut dia, selain karena faktor etnis dan geografis, Prabowo - Sandi unggul karena harga karet dan sawit yang anjlok.

    Ma’ruf meminta seluruh tim kampanye nasional tidak terbuai oleh hasil sigi sejumlah lembaga survei yang menyatakan keunggulan Jokowi - Ma’ruf. “Kita juga tidak terbuai oleh hasil survei. Jadi, kita jadikan rujukan. Kita akan terus berjuang," ujarnya di Yogyakarta, kemarin. "Kalau bisa itu, jaraknya sampai 30 persen lah.”

    Baca: Survei CSIS Unggulkan Jokowi, Fadli Zon Berpegang Survei Internal

    Anggota Dewan Pengarah Badan Pemenangan Nasional Prabowo Subianto - Sandiaga Uno, Fadli Zon, mengatakan tidak yakin dengan akurasi sigi lembaga survei. “Banyak lembaga survei tidak tepat,” ujarnya. Fadli juga mempersoalkan independensi lembaga survei yang menurut dia banyak merangkap sebagai konsultan partai atau pasangan calon tertentu. “Harusnya survei itu dicatat sebagai bagian dari timses, bukan seolah-olah independen.”

    DEWI NURITA | ARKHELAUS W.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Sulli dan Artis SM Entertaintment yang juga Tewas Bunuh Diri

    Sulli, yang bernama asli Choi Jin-ri ditemukan tewas oleh managernya pada 14 Oktober 2019. Ada bintang SM lainnya yang juga meninggal bunuh diri.