Tanggapi Tudingan Sandiwara, Sandiaga: Jangan Suudzon Dulu

Reporter:
Editor:

Syailendra Persada

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Calon Wakil Presiden Nomor urut 02 Sandiaga Uno (kelima kanan) menyapa para pendukungnya saat menghadiri acara jalan sehat di Pekalongan, Jawa Tengah, Selasa, 12 Februari 2019. ANTARA

    Calon Wakil Presiden Nomor urut 02 Sandiaga Uno (kelima kanan) menyapa para pendukungnya saat menghadiri acara jalan sehat di Pekalongan, Jawa Tengah, Selasa, 12 Februari 2019. ANTARA

    TEMPO.CO, Jakarta - Calon Wakil Presiden Sandiaga Uno khawatir pergunjingan seputar drama Sandiaga malah menjauhkan elit politik dari masyarakat. Menurut dia, elite politik harus selalu mendengar apa yang dikatakan masyarakat, tidak boleh memiliki pretensi bahwa apa yang disampaikan masyarakat adalah kebohongan.

    Baca: Survei CRC: Hanya Sandiaga Uno yang Tren Elektabilitasnya Naik

    "Jangan, dicurigai dulu, suudzon dulu. Kalau saya husnudzon," kata Sandiaga di kawasan Bulungan, Jakarta Selatan, Rabu, 13 Februari 2019. "Saya melihat Indonesia akan lebih baik kalau kita bisa mendengar aspirasi dari rakyat kecil. Ini adalah salah satu exercise, kesempatan, untuk menampung aspirasi dari masyarakat."

    Calon wakil presiden Sandiaga Uno mengomentari soal sebutan-sebutan seperti 'Sandiwara Uno' dan 'Sandiaga Anak Mami' yang ramai dialamatkan kepadanya di jagat dunia maya. Menurut Sandiaga, tudingan-tudingan seperti itu sama sekali tak membuatnya terganggu.

    "Enggak (mengganggu), urat baper saya udah putus. Enggak baper. Kalau dikatain anak mami, emang anak mami. Masa anak tetangga? Anak tante? Kan enggak," kata Sandiaga.

    Tudingan soal Sandiwara Uno marak di jagat dunia maya belakangan ini. Tudingan itu muncul setelah beberapa warganet menduga testimoni-testimoni dari warga yang ditemui Sandiaga dalam kunjungannya ke daerah-daerah adalah rekayasa belaka.

    Salah satu yang diduga rekayasa adalah testimoni seseorang yang mengaku berprofesi sebagai petani kepada Sandiaga, namun belakangan jejak digital membuktikan bahwa orang tersebut adalah mantan anggota Komisi Pemilihan Umum (KPU) Brebes, Jawa Tengah bernama M. Subhan.

    Sedangkan, sebutan Sandiaga anak mami muncul setelah ibunda Sandi, Rachmini Rachman Uno alias Mien Uno, angkat bicara soal tudingan Sandiwara Uno yang dialamatkan pada anaknya. Mien Uno mengaku geram dengan tudingan itu dan menuntut sang penuduh untuk segera meminta maaf.

    Menurut Sandi, tudingan-tudingan itu adalah konsekuensi dari keputusannya untuk terjun di bidang politik. Ia mengatakan semua yang ia tampilkan adalah kenyataan tanpa rekayasa apapun.

    Simak juga: KPU: Petani Bawang yang Curhat ke Sandiaga Mantan Komisioner

    "Semua, mulai dari Fadli Zon, yang ada di Sumatera Utara, manusia berlumpur di Makassar, Pak Subhan, semua terbukti memang orangnya ada dan memang saya selalu menyuarakan apa yang masyarakat sampaikan kepada saya, apa adanya," ujar Sandiaga.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Pelonggaran Kembali PPKM: Aturan Baru WFO, Bioskop, dan Anak-anak

    Pemerintah kembali melonggarkan sejumlah aturan PPKM yang berlaku hingga 4 Oktober 2021. Pelonggaran termasuk WFO, bioskop, dan anak-anak di mall.