Kubu Prabowo Ogah Komentari Yaqut GP Ansor Soal Kelompok Radikal

Reporter:
Editor:

Endri Kurniawati

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Calon wakil presiden Sandiaga Uno (kiri) mengumumkan juru bicara baru di Badan Pemenangan Nasional, yakni Irfan Yusuf (tengah), di Media Center Prabowo-Sandi, Jalan Sriwijaya, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Kamis, 1 November 2018. Irfan merupakan cucu pendiri Nahdlatul Ulama Hasyim Asyari. TEMPO/Budiarti Utami Putri.

    Calon wakil presiden Sandiaga Uno (kiri) mengumumkan juru bicara baru di Badan Pemenangan Nasional, yakni Irfan Yusuf (tengah), di Media Center Prabowo-Sandi, Jalan Sriwijaya, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Kamis, 1 November 2018. Irfan merupakan cucu pendiri Nahdlatul Ulama Hasyim Asyari. TEMPO/Budiarti Utami Putri.

    TEMPO.CO, Jakarta - Juru bicara Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo - Sandiaga Uno bidang keagamaan dan kebudayaan, Irfan Yusuf Hasyim, enggan menanggapi pernyataan Ketua Umum Gerakan Pemuda Ansor (GP Ansor) Yaqut Cholil Qoumas yang mengatakan adanya kelompok radikal yang berhubungan dengan salah satu calon presiden pada pemilihan presiden 2019. "Kalau cuma menyebut yang tidak jelas begitu, apa yang mau ditanggapi?" kata Irfan saat dihubungi, Jumat 11 Januari 2019.

    Yaqut mengatakan telah menyampaikan kepada presiden Joko Widodo atau Jokowi soal adanya kelompok radikal yang berhubungan dengan salah satu kandidat peserta pemilihan presiden 2019. Meskipun demikian, Yaqut enggan menjelaskan lebih jauh kepada kandidat yang mana kelompok radikal ini bernaung.

    Baca: Masjid Terpapar Radikalisme, dari Level Rendah ke Tinggi

    "Saya tak mau sebut namun faktanya ada. Bisa dirasakan lah. Saya kira semua juga tahu," ujar Yaqut di Kompleks Istana Kepresidenan, Jumat, 11 Januari 2019.

    Menurut Yaqut, kelompok-kelompok radikal ini muncul akibat kontestasi pemilihan presiden. Dalam pertemuan dengan Jokowi, ia membawa pengurus GP Ansor dari 34 provinsi yang semuanya melaporkan situasi dan kondisi di wilayahnya masing-masing.

    Dua daerah yang disebutnya ada kelompok radikal adalah Riau dan Jawa Barat. "Riau, misalnya, terkonsolidir. Jawa Barat apalagi," kata dia.

    Baca: BNPT Lakukan Verifikasi 41 Masjid Terpapar Radikalisme

    Yaqut menuturkan tujuan kelompok radikal ini bukan untuk merusak Pemilu melainkan demi mewujudkan visi-misi mereka. "Ya dirikan negara Islam lah, Khilafah Islamiah, atau minimal mereka dirikan NKRI bersyariah," ujarnya.

    Menurut Irfan, pernyataan Ketua Umum GP Anshor itu tak perlu ditanggapi. Ia menuturkan sebaiknya seluruh pendukung kedua pasangan calon berkonsentrasi saja pada program dan visi-misi pasangan yang didukung. "Sama juga kalau saya ngomong ada ormas kepemudaan yang disusupi paham tertentu. Dua-duanya gak perlu ditanggapi.”


     

     

    Lihat Juga


    Selengkapnya
    Grafis

    Klaim Sandiaga Uno Soal Tenaga Kerja Asing Tak Sebutkan Angka

    Sandiaga Uno tak menyebutkan jumlah Tenaga Kerja Asing dalam debat cawapres pada 17 Maret 2019. Begini rinciannya menurut Kementerian Ketenagakerjaan.