Survei Alvara: Elektabilitas Jokowi - Prabowo Naik Tipis

Reporter:
Editor:

Syailendra Persada

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Perajin menunjukkan mobil mainan yang dimodifikasi bergambar pasangan calon presiden di Desa Singocandi, Kudus, Jawa Tengah, Jumat, 5 Oktober 2018. Mobil mainan jenis Hot Wheels yang diubah warna cat serta diberi gambar pasangan calon presiden Jokowi-Ma'ruf Amin dan Prabowo-Sandi tersebut dijual dengan harga Rp 250 ribu per buah serta dipasarkan melalui media sosial. ANTARA FOTO/Yusuf Nugroho

    Perajin menunjukkan mobil mainan yang dimodifikasi bergambar pasangan calon presiden di Desa Singocandi, Kudus, Jawa Tengah, Jumat, 5 Oktober 2018. Mobil mainan jenis Hot Wheels yang diubah warna cat serta diberi gambar pasangan calon presiden Jokowi-Ma'ruf Amin dan Prabowo-Sandi tersebut dijual dengan harga Rp 250 ribu per buah serta dipasarkan melalui media sosial. ANTARA FOTO/Yusuf Nugroho

    TEMPO.CO, Jakarta - Hasil sigi teranyar lembaga survei Alvara Research Center mencatat elektabilitas Joko Widodo atau Jokowi - Ma'ruf Amin masih unggul atas lawannya Prabowo Subianto - Sandiaga Uno. Dalam survei itu tingkat keterpilihan Jokowi - Ma'ruf 54,3 persen, sedangkan Prabowo - Sandiaga 35,1 persen.

    Baca: Survei Indikator: Elektabilitas Jokowi dan Prabowo Stagnan

    CEO dan Founder Alvara Research Center, Hasanuddin Ali, mengatakan tren elektabilitas kedua pasangan itu tidak mengalami perubahan yang signifikan dari waktu ke waktu. Ia mengatakan tingkat keterpilihan keduanya naik tipis seiring dengan jumlah undecided voters yang menurun menjadi 10,6 persen.

    "Survei-survei sebelumnya selisih elektabilitas kedua paslon cenderung tak berubah. Saat ini pemilih sudah makin mengkristal menentukan pilihan, ini juga terlihat dari tingginya pemilih yang tak berubah pilihan," kata Hasanuddin di hotel Oria, Jakarta Pusat, Jumat 11 Januari 2019.

    Survei digelar pada 11-24 Desember 2018 dengan melibatkan 1.200 responden yang memiliki hak pilih di seluruh provinsi di Indonesia. Metode yang digunakan ialah multistage random samplingdengan wawancara responden. Rentang margin of error sebesar 2,88 persen dengan tingkat kepercayaan 95 persen.

    Sebelumnya dalam survei internalnya kubu Prabowo mengklaim elektabilitas calon presiden dari Partai Gerindra itu hanya terpaut empat persen. Juru bicara BPN, Dahnil Anzar, merujuk pada hasil Survei internal Koalisi Indonesia Adil Makmur, mengatakan hal ini dimungkinkan karena saat ini terjadi gelombang massa pendukung ganti presiden.

    Baca: Mardani Sebut Survei Internal Elektabllitas Prabowo Dekati Jokowi

    Dahnil mengklaim, tingkat keterpilihan Prabowo naik 15 persen akibat adanya gelombang ini. "Sehingga saat ini total elektabilitas Prabowo - Sandiaga secara nasional hampir mencapai angka 45 persen," kata Dahnil pada 20 Desember 2018 lalu.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Klaim Sandiaga Uno Soal Tenaga Kerja Asing Tak Sebutkan Angka

    Sandiaga Uno tak menyebutkan jumlah Tenaga Kerja Asing dalam debat cawapres pada 17 Maret 2019. Begini rinciannya menurut Kementerian Ketenagakerjaan.