Elektabilitas Jokowi 50 Persen, Dahnil Anzar: Wajah Jokowi Panik

Reporter:
Editor:

Syailendra Persada

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ketua Umum PP Pemuda Muhammadiyah Dahnil Anzar Simanjuntak menjawab pertanyaan wartawan seusai menjalani pemeriksaan di Gedung Krimsus, Polda Mertojaya, Jakarta, Jumat 23 NOvember 2018. Dahnil diperiksa selama delapan Jam sebagai saksi terkait dugaan korupsi anggaran Kementerian Pemuda dan Olahraga yang digunakan untuk kegiatan Kemah Pemuda Islam Indonesia 2017 di Jawa Tengah. ANTARA FOTO/Reno Esnir

    Ketua Umum PP Pemuda Muhammadiyah Dahnil Anzar Simanjuntak menjawab pertanyaan wartawan seusai menjalani pemeriksaan di Gedung Krimsus, Polda Mertojaya, Jakarta, Jumat 23 NOvember 2018. Dahnil diperiksa selama delapan Jam sebagai saksi terkait dugaan korupsi anggaran Kementerian Pemuda dan Olahraga yang digunakan untuk kegiatan Kemah Pemuda Islam Indonesia 2017 di Jawa Tengah. ANTARA FOTO/Reno Esnir

    TEMPO.CO, Jakarta - Juru bicara Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo Subianto-Sandiaga Uno, Dahnil Anzar Simanjuntak, mengatakan merujuk pada hasil survei Indikator Politik maka elektabilitas Joko Widodo atau Jokowi sebagai inkumben mengkhawatirkan.

    Baca: Prabowo akan Gelar Pertemuan di Tengah Kota Paparkan Visi Misi

    "Di manapun namanya survei, kalau inkumben angkanya stagnan di angka 50 itu mengkhawatirkan dan mengerikan," kata Dahnil di bioskop CGV Fx Sudirman, Jakarta, Selasa, 8 Januari 2019.

    Hasil survei lembaga Indikator Politik mencatat elektabilitas Joko Widodo atau Jokowi dan Ma'ruf Amin masih lebih unggul daripada Prabowo-Sandi di Pilpres 2019. Dalam survei itu, tingkat keterpilihan keduanya 54,9 persen, sedangkan Prabowo - Sandiaga sebesar 34,8 persen.

    Direktur Eksekutif Indikator Politik Burhanuddin Muhtadi mengatakan selisih 20 persen itu tak lantas membuat Jokowi - Ma'ruf aman. Di sisi lain, tak cukup mudah untuk dikejar oleh pasangan Prabowo - Sandiaga.

    Dahnil mengatakan hasil survei itu membuat tim Prabowo - Sandiaga yakin dapat mengalahkan Jokowi - Ma'ruf. Ia kemudian mencontohkan saat Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) hendak maju sebagai presiden di periode kedua 2009 lalu.

    "Pak SBY pada paruh kedua yang mau maju lagi itu angka elektabilitasnya 70-80 persen lho. Tinggi sekali. Dan kami menangkap wajah-wajah panik dari pak Jokowi dan pak Ma'ruf," kata dia.

    Simak: Dahnil Anzar Sebut Prabowo Kerap Jadi Sasaran Fitnah

    Ia lalu mengatakan dari data-fakta empirik hasil pemilihan kepala daerah (Pilkada) sebelum-sebelumnya, inkumben yang surveinya di angka 50 persen memiliki kans besar untuk kalah. "Dan kami yakin gelombang perubahan itu semakin membesar. Terus terang suasana yang ada di BPN itu suasana menang. Kami terus terang akui itu," kata Dahnil Anzar.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ada 283 Jenazah Dikuburkan dengan SOP Covid-19 di DKI Jakarta

    Anies Baswedan menyebut Dinas Kehutanan dan Pertamanan telah mengubur 283 jenazah dengan SOP Covid-19. Jumlah penguburan melonjak pada Maret 2020.