PDIP Soal Poster Raja Jokowi di Jateng: Kampanye Hitam Gaya Baru

Reporter:
Editor:

Endri Kurniawati

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sekretaris Jenderal PDIP Hasto Kristiyanto berbicara kepada wartawan usai membuka acara lokakarya di kantor DPP PDIP, Jalan Diponegoro, Menteng, Jakarta Pusat, Senin, 9 Juli 2018. TEMPO/Budiarti Utami Putri.

    Sekretaris Jenderal PDIP Hasto Kristiyanto berbicara kepada wartawan usai membuka acara lokakarya di kantor DPP PDIP, Jalan Diponegoro, Menteng, Jakarta Pusat, Senin, 9 Juli 2018. TEMPO/Budiarti Utami Putri.

    TEMPO.CO, Jakarta - Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) tidak tahu-menahu tentang poster calon presiden inkumben Joko Widodo atau Jokowi berpakaian raja yang beredar di Jawa Tengah. "Itu bukan kerjaan PDIP,” kata Sekretaris Jenderal PDIP Hasto Kristiyanto, di Cirebon, Ahad, 18 November 2018.

    Sebagai Sekjen PDIP, kata Hasto, ia bertanggungjawab bahwa partainya tidak pernah memasang poster itu. Hasto menduga pemasangan poster itu modus kampanye hitam gaya baru.

    Baca: PDIP: Poster Jokowi Berpakaian Raja Jawa itu ...

    Menurut Hasto, ada yang sengaja memalsukan alat peraga kampanye mereka karena hasil survei selalu menunjukan PDIP memiliki tingkat elektabilitas tinggi. Memasang gambar-gambar dijadikan cara untuk menurunkan elektabilitas partai berlogo banteng ini.

    Belakangan diketahui, pemasang poster itu adalah Kaukus Anak Muda Indonesia (KAMI), organisasi pendukung Jokowi dua periode. Hal ini membuat juru bicara BPN Prabowo - Sandiaga Uno, Habiburokhman menuntut permintaan maaf dari petinggi PDIP yang dinilai menuduh pemasang poster adalah kubu lawan Jokowi. "Mereka mau skor 0-3, skornya tetap 3-0," ujar Hasto Kristiyanto menanggapi tuntutan permintaan maaf itu.

    Baca: Bawaslu: Poster Jokowi Berpakaian Raja Jawa Bukan ...

    Mengantisipasi hal serupa, Hasto mengatakan partainya menyiapkan atribut asli yang mengedepankan kepemimpinan Jokowi dengan pendekatan soft campaign. Berdasarkan hasil survey, alat peraga kampanye didesain sesuai dengan citra yang ingin dimunculkan, yakni berisi gambar calon presiden inkumben Joko Widodo, Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri, dan pendiri PDIP, Soekarno. “Tidak sembarangan sebagaimana alat peraga kampanye liar yang muncul akhir-akhir ini.”

    Hasto mengatakan, pihaknya juga akan mengajak organisasi pendukung Jokowi yang memasang poster itu untuk berdialog. "Jadi walaupun ini partisipasi masyarakat, harus tetap disamakan gaya komunikasinya.”

    Simak:Tim Kampanye Cari Penyebar Poster Jokowi ...

    Gaya komunikasi PDIP adalah turun ke bawah, bukan memasang alat peraga kampanye di pohon. “Yang mencoblos kan rakyat, bukan pohon," ujar Hasto.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Menunggu Dobrakan Ahok di Pertamina

    Basuki Tjahaja Purnama akan menempati posisi strategis di Pertamina. Ahok diperkirakan akan menghadapi banyak masalah yang di BUMN itu.