Cak Nun ke Ma'ruf Amin: Jangan Hanya Perjuangkan Hari Santri

Reporter:
Editor:

Syailendra Persada

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Calon wakil presiden Maruf Amin menyampaikan pidato politik dalam acara Deklarasi Perempuan Indonesia untuk Joko Widodo - Maruf Amin (P-IJMA) di Rumah Aspirasi, Jakarta, Sabtu, 22 September 2018. Deklarasi P-IJMA bertujuan memenangkan suara perempuan Indonesia kepada pasangan calon presiden dan calon wakil presiden nomor urut 1, Joko Widodo - Maruf Amin. ANTARA FOTO/Rivan Awal Lingga

    Calon wakil presiden Maruf Amin menyampaikan pidato politik dalam acara Deklarasi Perempuan Indonesia untuk Joko Widodo - Maruf Amin (P-IJMA) di Rumah Aspirasi, Jakarta, Sabtu, 22 September 2018. Deklarasi P-IJMA bertujuan memenangkan suara perempuan Indonesia kepada pasangan calon presiden dan calon wakil presiden nomor urut 1, Joko Widodo - Maruf Amin. ANTARA FOTO/Rivan Awal Lingga

    TEMPO.CO, Yogyakarta - Budayawan Emha Ainun Nadjib alias Cak Nun memberi sejumlah masukan kepada Calon Wakil Presiden Ma'ruf Amin saat lawatannya ke Yogyakarta, Ahad, 14 Oktober 2018. Cak Nun menyinggung soal bagaimana saat ini santri belum diperhitungkan kemampuannya seperti ketika menghadapi dunia kerja.

    Baca: Ma'ruf Amin: Kampanye Enggak Usah Bawa Agama, Jual Tokoh Saja

    "Anak-anak itu saat melamar pekerjaan, kalau ijazahnya (lulusan) aliyah atau pesantren itu langsung dibuang," kata Cak Nun di sela diskusi dengan Ma'ruf di kediamannya di Rumah Maiyah Kadipiro Yogya. Ia mengatakan dunia kerja masih lebih mengutamakan SMA.

    Cak Nun berharap ada sebuah proses transformasi yang bisa menyambungkan antara dunia santri dengan dunia kerja. Sebab, Cak Nun melihat dunia santri belum tentu kalah profesional dan kalah dari lulusan sekolah lain.

    "Saya kira itu harapan kepada Pak Ma'ruf, supaya dunia santri diperjuangkan, tidak hanya dengan hari santri tapi soal peran santri itu sendiri sejak dididik di pesantren untuk keperluan dalam pembangunan nasional," kata dia.

    Memberi perhatian pada santri ini, kata Cak Nun, penting agar santri juga makin memiliki peran lebih dalam pembangunan. "Sehingga santri ini tak merasa tersisih dan marah," ujarnya.

    Cak Nun pun mengusulkan kepada Ma'ruf Amin rencana strategis untuk mendayagunakan santri. Sebab secara keunggulan para santri itu sendiri sudah memilikinya. "Santri itu terdidik lebih mandiri, punya daya juang lebih besar dan punya orisinalitas, karena santri rata-rata bukan anak orang kaya," kata Cak Nun.

    Simak juga: Soal Ekonomi Syariah, Sandiaga: Saya Satu Visi dengan Kyai Ma'ruf

    Cak Nun mengatakan pihaknya sebagai masyarakat optimis dan percaya apapun yang akan dilakukan Ma'ruf Amin ke depan tetap akan ada manfaatnya kepada masyarakat. "Kami disini tidak ingin menemukan keburukan siapapun, kami di sini mendukung semuanya, kami di sini mendukung perubahan untuk kebaikan atas NKRI," ujar Cak Nun.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Aman dan Nyaman Liburan Lebaran Idul Fitri 1442 H

    Ada sejumlah protokol kesehatan yang sebaiknya Anda terapkan kala libur lebaran 2021. Termasuk saat Salat Idul Fitri 1442H