Sabtu, 20 Oktober 2018

Timses Ungkap Penyebab Perjuangan Prabowo di 2019 Lebih Berat

Reporter:
Editor:

Amirullah

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Dua pasangan capres dan cawapres, Joko Widodo - Ma'ruf Amin dan Prabowo Subianto - Sandiaga Uno, berbincang di sela acara Deklarasi Kampanye Damai di halaman Tugu Monumen Nasional, Jakarta, Ahad, 23 September 2018. AP Photo/Tatan Syuflana

    Dua pasangan capres dan cawapres, Joko Widodo - Ma'ruf Amin dan Prabowo Subianto - Sandiaga Uno, berbincang di sela acara Deklarasi Kampanye Damai di halaman Tugu Monumen Nasional, Jakarta, Ahad, 23 September 2018. AP Photo/Tatan Syuflana

    TEMPO.CO, Jakarta - Wakil Ketua Badan Pemenangan Nasional Prabowo-Sandiaga, Ahmad Muzani, mengatakan perjuangan Prabowo Subianto dalam Pilpres 2019 lebih berat dari sebelumnya. "Dari tiga kali Pak Prabowo maju menjadi capres yang kebetulan saya menjadi Sekjen Partai Gerindra yang mengusung beliau, kami merasakan terus terang ini adalah bobot terberat beliau maju menjadi calon presiden," ujar Muzani di Kompleks Parlemen DPR, Rabu, 10 Oktober 2018.

    Baca: Amien Rais Diperiksa, Hanafi Rais: Ada yang Ingin Prabowo Gagal

    Menurut Muzani, salah satu alasannya adalah saat ini banyak pengerahan pejabat daerah yang mendeklarasikan dukungan ke capres Jokowi sebagai inkumben. Hal itu, kata dia, berbeda saat Prabowo bersama Megawati Soekarnoputri maju pada 2009 melawan Susilo Bambang Yudhoyono alias SBY.

    "Sekarang ini gubernur, bupati, wali kota seperti dikerahkan untuk memberikan dukungan ke Jokowi-Ma'ruf. Walau bupati yang kami usung pun tidak memiliki keberanian untuk mendukung Prabowo-Sandiaga," katanya.

    Faktor lainnya adalah pemberitaan media pada tahun politik ini yang dianggap tak berimbang. Menurut dia, media saat ini lebih berporsi kepada penguasa daripada pasangan oposisi. "Headline-headline media itu semua menampilkan penguasa, kegiatan penguasa, kegiatan inkumben, tidak ada pemberitaan yang berimbang. Untuk berimbang pun berat," ucapnya.

    Baca: Pengacara Said Iqbal Blak-Blakan Soal Pertemuan Ratna Sarumpaet dan Prabowo

    Muzani juga menilai kubu Prabowo-Sandiaga saat ini juga tak dibantu oleh para pengusaha. Pengusaha-pengusaha itu, ucap dia, malah bersembunyi tak membantu Prabowo. "Bersembunyi karena mereka mengatakan proyek kami terancam," tuturnya.

    Faktor berikutnya, kata Muzani, ada upaya untuk mengepung Prabowo agar tak menang dalam Pilpres tahun depan. Hal itu, kata dia, ditunjukkan oleh tak satu survei pun menyebut Prabowo lebih unggul daripada Jokowi. "Prabowo tidak boleh dalam suasana yang dimungkinkan bisa menang, pemberitaan prabowo tidak boleh positif, rakyat yang mendukungnya harus dalam suasana seperti sekarang ini," katanya.

    Meski demikian, kata Muzani, rakyat akan tetap bersama Prabowo. Menurut dia, gagasan yang dilakukan Prabowo mendapatkan respon positif dari masyarakat. "Kami merasa keluhuran cita-cita yang kami perjuangkan mendapatkan respons positif dari rakyat sehingga kami merasa keyakinan itu akan sampai kepada rakyat," katanya.

    SYAFIUL HADI | BUDIARTI UTAMI PUTRI


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Misteri Kematian 10 Penentang Presiden Rusia Vladimir Putin

    Inilah 10 orang yang melontarkan kritik kepada Presiden Vladimir Putin, penguasa Rusia. Berkaitan atau tidak, mereka kemudian meregang nyawa.