Maruf Amin Siapkan Visi Misi bila Ditunjuk Jadi Cawapres Jokowi

Reporter:
Editor:

Kukuh S. Wibowo

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Presiden Jokowi disaksikan Ketua Umum Majelis Ulama Indonesia (MUI) Maruf Amin (kedua kanan), Wakil Presiden keenam Try Sutrisno (tengah), Ketua Dewan Pertimbangan MUI Din Syamsuddin (ketiga kanan), Sekretaris MUI Anwar Abbas (kanan), Ketua MUI bidang Pendidikan dan Kaderisasi Abdullah Jaidi (kiri) dan Ketua MUI bidang Pemberdayaan Ekonomi Umat Lukmanul Hakim (ketiga kiri) meletakkan batu pertama proyek pembangunan Menara MUI di Bambu Apus, Jakarta, Kamis 26 Juli 2018. ANTARA FOTO/Puspa Perwitasari

    Presiden Jokowi disaksikan Ketua Umum Majelis Ulama Indonesia (MUI) Maruf Amin (kedua kanan), Wakil Presiden keenam Try Sutrisno (tengah), Ketua Dewan Pertimbangan MUI Din Syamsuddin (ketiga kanan), Sekretaris MUI Anwar Abbas (kanan), Ketua MUI bidang Pendidikan dan Kaderisasi Abdullah Jaidi (kiri) dan Ketua MUI bidang Pemberdayaan Ekonomi Umat Lukmanul Hakim (ketiga kiri) meletakkan batu pertama proyek pembangunan Menara MUI di Bambu Apus, Jakarta, Kamis 26 Juli 2018. ANTARA FOTO/Puspa Perwitasari

    TEMPO.CO, Makassar-Ketua Umum Majelis Ulama Indonesia (MUI) Kiai Haji Maruf Amin mengaku telah menyiapkan visi dan misi jika ditunjuk sebagai calon wakil presiden Joko Widodo atau cawapres Jokowi. Salah satu visi dan misinya ialah menjaga keutuhan bangsa agar tak terpecah-belah, serta menjamin keamanan serta kedamaian.

    “Saya kira banyak (program yang harus dilakukan),” tutur Maruf Amin dalam acara Memorandum of Understanding (MoU) bersama Menteri Pertanian Amran Sulaiman tentang kerja sama pengembangan produk pertanian di Makassar, Sabtu, 28 Juli 2018.

    Baca: Isu Cawapres Jokowi, Ma'ruf Amin: Kalau Negara Memanggil, Siap

    Maruf Amin tak ingin  negara berkonflik sehingga rakyatnya tak bisa berbuat apa-apa. Tak hanya itu ia juga menginginkan pemberdayaan ekonomi umat dan membangun karakter bangsa agar tak hancur. “Penegakan hukum juga perlu diperbaiki,” ucap Rais Am Pengurus Besar Nahdlatul Ulama ini.

    Sebelumnya ada enam ketua umum partai koalisi pendukung Jokowi yang  tak keberatan Maruf Amin menjadi cawapres. Mereka beranggapan Maruf layak jadi pendamping Jokowi lantaran merupakan tokoh berlatar belakang Islam non-partai.

    Simak: Disebut Bakal Cawapres Jokowi, Maruf Amin: Bisa-bisanya Media

    Cawapres berlatar belakang tokoh Islam dan nonpartai telah lama menjadi pembicaraan sebagai alternatif pendamping Jokowi. Alasannya, lawan politik Jokowi terus menyerangnya sebagai presiden yang tak dekat dengan pemilih muslim.

    Sebelumnya Jokowi juga telah menggelar pertemuan dengan enam ketua umum partai koalisi pendukungnya di Istana Bogor, Jawa Barat. Pertemuan itu dihadiri Ketua Umum Partai Persatuan Pembangunan Romahurmuziy, Ketua Umum Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan Megawati Soekarnoputri, Ketua Umum Partai Golkar Airlangga Hartarto, Ketua Umum Partai Kebangkitan Bangsa Muhaimin Iskandar, Ketua Umum Partai NasDem Surya Paloh, dan Ketua Umum Partai Hanura Oesman Sapta Odang.

     


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ada 283 Jenazah Dikuburkan dengan SOP Covid-19 di DKI Jakarta

    Anies Baswedan menyebut Dinas Kehutanan dan Pertamanan telah mengubur 283 jenazah dengan SOP Covid-19. Jumlah penguburan melonjak pada Maret 2020.